11 Tanda dan Gejala Kehamilan Dini

Tanda dan Gejala Kehamilan Dini - Meskipun tes kehamilan dan ultrasonik adalah satu-satunya cara untuk menentukan apakah Anda hamil, ada tanda-tanda dan gejala lain yang bisa Anda perhatikan. Tanda-tanda awal kehamilan lebih dari periode terjawab. Mereka juga mungkin termasuk mual di pagi hari , sensitivitas bau, dan kelelahan .

Kapan gejalanya mulai?


Meskipun mungkin terdengar aneh, minggu pertama kehamilan Anda didasarkan pada tanggal periode menstruasi terakhir Anda . Periode menstruasi terakhir Anda dianggap minggu 1 kehamilan, bahkan jika Anda belum benar-benar hamil.

11 Tanda dan Gejala Kehamilan Dini
credits: pixabay


Tanggal pengiriman diharapkan dihitung menggunakan hari pertama periode terakhir Anda. Karena alasan itu, beberapa minggu pertama di mana Anda mungkin tidak memiliki gejala juga diperhitungkan pada kehamilan 40 minggu Anda.

Tanda dan gejala
Garis waktu (Periodik)
kram dan bercak ringan
minggu 1 hingga 4
periode terlewatkan
minggu ke 4
kelelahan
minggu 4 atau 5
mual
minggu ke 4 sampai 6
payudara kesemutan atau sakit
minggu ke 4 sampai 6
sering buang air kecil
minggu ke 4 sampai 6
kembung
minggu ke 4 sampai 6
mabuk
minggu 5 hingga 6
perubahan suasana hati
minggu 6
perubahan suhu
minggu 6
tekanan darah tinggi
minggu ke 8
kelelahan ekstrim dan mulas
minggu 9
detak jantung lebih cepat
minggu 8 hingga 10
perubahan payudara dan puting
minggu 11
jerawat
minggu 11
kenaikan berat badan yang nyata
minggu 11
cahaya kehamilan
minggu 12

1. Kram dan bercak selama awal kehamilan

Dari minggu 1 hingga minggu 4 , semuanya masih terjadi pada tingkat seluler. Telur yang telah dibuahi menghasilkan blastokista (kelompok sel berisi cairan) yang akan berkembang menjadi organ dan bagian tubuh bayi.

Sekitar 10 hingga 14 hari (minggu 4) setelah pembuahan, blastokista akan ditanamkan di endometrium, lapisan rahim. Ini dapat menyebabkan pendarahan implantasi , yang mungkin keliru untuk periode yang ringan.

Berikut adalah beberapa tanda pendarahan implantasi:

  • Warna: Warna setiap episode mungkin merah muda, merah, atau coklat.
  • Pendarahan: Pendarahan biasanya dibandingkan dengan periode menstruasi reguler Anda. Bercak didefinisikan oleh kehadiran darah hanya saat menyeka.
  • Nyeri: Nyeri mungkin ringan, sedang, atau berat. Menurut  studi terhadap 4.539 wanita Sumber Tepercaya, 28 persen wanita mengaitkan bercak dan pendarahan ringan dengan rasa sakit.
  • Episode: Pendarahan implantasi cenderung berlangsung kurang dari tiga hari dan tidak memerlukan perawatan.


Hindari merokok, minum alkohol, atau menggunakan obat-obatan terlarang, yang berhubungan dengan perdarahan hebat.

2. Kondisi selama awal kehamilan


Setelah implantasi selesai, tubuh Anda akan mulai memproduksi human chorionic gonadotropin (hCG). Hormon ini membantu tubuh menjaga kehamilan. Ini juga memberitahu ovarium untuk berhenti mengeluarkan telur matang setiap bulan.

Anda kemungkinan akan kehilangan menstruasi berikutnya empat minggu setelah pembuahan. Jika Anda mengalami menstruasi yang tidak teratur, Anda perlu melakukan tes kehamilan untuk mengonfirmasi.

Sebagian besar tes di rumah dapat mendeteksi hCG segera setelah delapan hari setelah periode yang terlewat. Tes kehamilan akan dapat mendeteksi kadar hCG dalam urin Anda dan menunjukkan apakah Anda sedang hamil.

Baca juga: Apa itu Asuransi Penyakit Kritis ?

Tips
  • Lakukan tes kehamilan untuk melihat apakah Anda hamil.
  • Jika positif, hubungi dokter atau bidan untuk menjadwalkan pertemuan pranatal pertama Anda.
  • Jika Anda menggunakan obat apa pun, tanyakan kepada dokter Anda apakah mengandung risiko bagi bayi Anda yang sedang tumbuh.

3. Meningkatkan suhu tubuh selama awal kehamilan

Suhu tubuh basal yang lebih tinggi juga bisa menjadi tanda kehamilan. Suhu inti tubuh Anda juga dapat meningkat lebih mudah selama berolahraga atau dalam cuaca panas. Selama waktu ini, Anda harus memastikan untuk minum lebih banyak air dan berolahraga dengan hati-hati.

4. Kelelahan selama awal kehamilan

Kelelahan dapat berkembang kapan saja selama kehamilan. Gejala ini biasa terjadi pada awal kehamilan. Kadar progesteron Anda akan melambung, yang bisa membuat Anda mengantuk.

Tips
  • Minggu-minggu awal kehamilan bisa membuat Anda merasa lelah. Berusahalah untuk tidur yang cukup .
  • Menjaga kamar tidur Anda tetap dingin juga bisa membantu. Suhu tubuh Anda mungkin lebih tinggi selama tahap awal kehamilan.

5. Peningkatan denyut jantung selama awal kehamilan

Sekitar minggu 8 hingga 10, jantung Anda mungkin mulai memompa lebih cepat dan lebih keras. Palpitasi dan aritmia sering terjadi pada kehamilan. Ini biasanya karena hormon.

Peningkatan aliran darah karena janin terjadi kemudian dalam kehamilan. Idealnya, penatalaksanaan dimulai sebelum konsepsi, tetapi jika Anda memiliki masalah jantung yang mendasarinya, dokter Anda dapat membantu mengawasi obat-obatan dosis rendah.

6. Perubahan awal pada payudara: Kesemutan, sakit, membesar

Baca Juga: Cara Meningkatkan Kesehatan Mental Anda Saat Ini, Menurut Para Ahli

Perubahan payudara dapat terjadi antara minggu ke 4 dan 6. Anda cenderung mengembangkan payudara yang lunak dan bengkak karena perubahan hormon. Ini kemungkinan akan hilang setelah beberapa minggu ketika tubuh Anda telah menyesuaikan dengan hormon.

Perubahan puting dan payudara juga dapat terjadi sekitar minggu 11. Hormon terus menyebabkan payudara Anda tumbuh. Areola - area di sekitar puting susu - dapat berubah warna menjadi lebih gelap dan tumbuh lebih besar.

Jika Anda menderita jerawat sebelum kehamilan, Anda mungkin juga akan mengalami jerawat lagi.

Tips
  • Meringankan nyeri payudara dengan membeli bra bersalin yang nyaman dan suportif. Bra yang katun dan tanpa kawat sering kali paling nyaman.
  • Pilih satu dengan berbagai penjepit yang memberi Anda lebih banyak ruang untuk "tumbuh" dalam beberapa bulan mendatang.
  • Belilah bantalan payudara yang pas di dalam bra Anda untuk mengurangi gesekan pada puting dan rasa sakit pada puting.

7. Perubahan mood selama awal kehamilan


Anda estrogen dan progesteron akan tinggi selama kehamilan. Peningkatan ini dapat memengaruhi suasana hati Anda dan membuat Anda lebih emosional atau reaktif dari biasanya. Perubahan suasana hati sering terjadi selama kehamilan dan dapat menyebabkan perasaan depresi , lekas marah , cemas , dan euforia.

8. Sering buang air kecil dan inkontinensia selama awal kehamilan


Selama kehamilan, tubuh Anda meningkatkan jumlah darah yang dipompa. Ini menyebabkan ginjal memproses lebih banyak cairan dari biasanya, yang menyebabkan lebih banyak cairan dalam kandung kemih Anda.

Hormon juga memainkan peran besar dalam kesehatan kandung kemih. Anda mungkin menemukan diri Anda berlari ke kamar mandi lebih sering atau tidak sengaja bocor .

Tips
  • Minumlah sekitar 300 mL (sedikit lebih dari satu cangkir) cairan ekstra setiap hari.
  • Rencanakan perjalanan kamar mandi Anda sebelumnya untuk menghindari inkontinensia .

9. Kembung dan sembelit selama awal kehamilan


Mirip dengan gejala periode menstruasi , kembung dapat terjadi selama awal kehamilan. Ini mungkin karena perubahan hormon, yang juga dapat memperlambat sistem pencernaan Anda. Anda mungkin merasa sembelit dan tersumbat.

Konstipasi juga bisa meningkatkan perasaan perut kembung.

10. Mual di pagi hari, mual, dan muntah selama awal kehamilan


Mual dan mual di pagi hari biasanya berkembang sekitar minggu ke 4 hingga 6. Meskipun disebut mual di pagi hari, penyakit ini dapat terjadi kapan saja di siang atau malam hari. Tidak jelas apa yang menyebabkan mual dan mual di pagi hari, tetapi hormon mungkin berperan.

Selama trimester pertama kehamilan, banyak wanita mengalami mual pagi yang ringan hingga berat. Ini mungkin menjadi lebih intens menjelang akhir trimester pertama, tetapi sering menjadi kurang parah ketika Anda memasuki trimester kedua.

Tips
  • Simpan satu paket biskuit asin di samping tempat tidur Anda dan makan beberapa sebelum Anda bangun di pagi hari untuk membantu mengatasi mual di pagi hari.
  • Tetap terhidrasi dengan minum banyak air.
  • Hubungi dokter Anda jika Anda tidak bisa menahan cairan atau makanan.

11. Tekanan darah tinggi dan pusing selama awal kehamilan


Dalam kebanyakan kasus, tekanan darah tinggi atau normal akan turun pada tahap awal kehamilan. Ini juga dapat menyebabkan perasaan pusing, karena pembuluh darah Anda melebar.

Tekanan darah tinggi akibat kehamilan lebih sulit ditentukan. Hampir semua kasus hipertensi dalam 20 minggu pertama menunjukkan masalah mendasar. Ini mungkin berkembang selama awal kehamilan, tetapi mungkin juga ada sebelumnya.

Dokter Anda akan mengambil tekanan darah Anda selama kunjungan pertama Anda untuk membantu menetapkan garis dasar untuk pembacaan tekanan darah normal.

Tips
  • Pertimbangkan untuk beralih ke latihan yang ramah kehamilan , jika Anda belum melakukannya.
  • Pelajari cara melacak tekanan darah Anda secara teratur.
  • Tanyakan kepada dokter Anda tentang pedoman diet pribadi untuk membantu mengurangi tekanan darah.
  • Minumlah cukup air dan camilan secara teratur untuk membantu mencegah pusing. Berdiri perlahan saat bangun dari kursi juga bisa membantu.
Loading...

0 Response to "11 Tanda dan Gejala Kehamilan Dini"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel