5 Fakta Vapor (Rokok Elektrik) yang Perlu Anda Ketahui

5 Fakta Vapor (Rokok Elektrik) yang Perlu Anda Ketahui


Fakta rokok Vapor (rokok elektrik) - Jika Anda berpikir untuk mencoba menghentikan kebiasaan merokok, Anda tidak sendirian. Hampir tujuh dari 10 perokok mengatakan mereka ingin berhenti. Berhenti merokok adalah salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk kesehatan Anda - merokok merusak hampir semua organ dalam tubuh Anda, termasuk jantung Anda. Hampir sepertiga kematian akibat penyakit jantung adalah akibat dari merokok dan perokok pasif.

Anda mungkin tergoda untuk beralih ke rokok elektrik (Vapor) sebagai cara untuk memudahkan transisi dari rokok tradisional ke tidak merokok sama sekali. Tapi apakah merokok vapor (juga disebut vaping) lebih baik untuk Anda daripada menggunakan produk tembakau? Bisakah rokok Vapor membantu Anda berhenti merokok untuk selamanya? Michael Blaha, MD, MPH ., Direktur penelitian klinis di Johns Hopkins Ciccarone Center untuk Pencegahan Penyakit Jantung , berbagi kebenaran tentang vapor (rokok elektrik). 

1: Vaping Tidak Lebih Berbahaya Daripada Merokok Tradisional.


E-rokok memanaskan nikotin (diekstraksi dari tembakau), perasa dan bahan kimia lainnya untuk membuat uap air yang Anda hirup. Rokok tembakau biasa mengandung 7.000 bahan kimia, banyak di antaranya beracun. Sementara kita tidak tahu persis apa bahan kimia yang ada dalam e-rokok, Blaha mengatakan, “hampir tidak ada keraguan bahwa bahan kimia beracun lebih sedikit dari pada rokok biasa.” 

2: Vaping Masih Buruk untuk Kesehatan Anda.


Nikotin adalah agen utama dalam rokok biasa dan rokok elektronik, dan sangat adiktif. Ini menyebabkan Anda sangat ketergantungan asap dan menderita gejala ketagihan jika Anda mengabaikan keinginan tersebut. Nikotin juga merupakan zat beracun. Ini meningkatkan tekanan darah Anda dan memacu adrenalin Anda, yang meningkatkan denyut jantung Anda dan kemungkinan mengalami serangan jantung .

Apakah vapor buruk untukmu? Ada banyak hal yang tidak diketahui tentang vapor, termasuk bahan kimia apa yang membentuk uap dan bagaimana pengaruhnya terhadap kesehatan fisik dalam jangka panjang. "Orang-orang perlu memahami bahwa rokok vapor berpotensi berbahaya bagi kesehatan Anda," kata Blaha. "Kau memaparkan dirimu pada semua jenis bahan kimia yang belum kita pahami dan itu mungkin tidak aman."

3: Rokok Vapor Sama Adiktifnya dengan Yang Tradisional.


Vapor dan rokok biasa mengandung nikotin, yang menurut penelitian mungkin sama adiktifnya dengan heroin dan kokain. Yang lebih buruk, kata Blaha, banyak pengguna e-rokok mendapatkan lebih banyak nikotin daripada produk tembakau - Anda dapat membeli kartrid ekstra-kekuatan, yang memiliki konsentrasi nikotin yang lebih tinggi, atau Anda dapat meningkatkan tegangan e-rokok untuk mendapatkan hit substansi yang lebih besar.

Baca juga: Cara Meningkatkan Kesehatan Mental Anda Saat Ini, Menurut Para Ahli

4: Rokok Vapor Bukan Alat Berhenti Merokok Terbaik.


Meskipun mereka telah dipasarkan sebagai bantuan untuk membantu Anda berhenti merokok, rokok elektronik belum menerima persetujuan Food and Drug Administration sebagai perangkat penghentian merokok. Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa kebanyakan orang yang berniat menggunakan e-rokok untuk menghentikan kebiasaan nikotin akhirnya terus merokok baik rokok tradisional maupun e-rokok.

5: Generasi Baru Semakin Asyik dengan Nikotin.


Di antara kaum muda, e-rokok lebih populer daripada produk tembakau tradisional. Pada 2015, ahli bedah umum AS melaporkan bahwa penggunaan e-rokok di kalangan siswa sekolah menengah telah meningkat 900 persen, dan 40 persen pengguna e-rokok muda tidak pernah merokok tembakau biasa.

Menurut Blaha, ada tiga alasan mengapa Vapor mungkin sangat menarik bagi kaum muda. Pertama, banyak remaja percaya bahwa vape tidak lebih berbahaya daripada merokok. Kedua, e-rokok memiliki biaya per penggunaan yang lebih rendah daripada rokok tradisional. Akhirnya, kartrid vape sering diformulasikan dengan perasa seperti pai apel dan semangka yang menarik bagi pengguna yang lebih muda.

Baik orang muda maupun orang dewasa menemukan kurangnya asap menarik. Tanpa bau, e-rokok mengurangi stigma merokok.

“Apa yang paling saya temukan tentang maraknya vape adalah bahwa orang-orang yang tidak akan pernah merokok sebaliknya, terutama anak muda, mengambil kebiasaan itu,” kata Blaha. “Satu hal jika Anda beralih dari merokok menjadi vape. Ini hal lain untuk memulai penggunaan nikotin dengan vaping. Dan, itu sering mengarah pada penggunaan produk tembakau tradisional. ”
Loading...

0 Response to "5 Fakta Vapor (Rokok Elektrik) yang Perlu Anda Ketahui"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel