Fakta Kambing "Pingsan"

Fakta Kambing "Pingsan"
Kambing Pingsan

Kambing yang pingsan adalah jenis kambing domestik ( Capra aegagrus hircus ) yang mengeras ketika terkejut. Meskipun kambing mungkin jatuh dan pingsan, ia tetap sadar sepenuhnya dalam keadaan myotonia . 

Karena tidak pingsan, hewan tersebut dikenal sebagai kambing myotonic. Kambing yang pingsan memiliki kelainan bawaan yang disebut myotonia congenita. Meskipun kambing membeku ketika panik, ia tidak menderita bahaya dan menjalani hidup yang normal dan sehat.

Fakta Singkat: Kambing Pingsan
Nama Ilmiah : Capra aegagrus hircus
Nama Umum : Kambing pingsan, kambing myotonic, kambing jatuh, kambing Tennessee, kambing berkaki kaku
Kelompok Hewan Dasar : Mamalia
Ukuran : 17-25 inci
Berat : 60-174 pound
Umur : 15-18 tahun
Diet : Herbivora
Habitat : Berasal dari Tennessee, AS
Populasi : 10.000
Status Konservasi : Tidak Dievaluasi

Kambing yang pingsan adalah jenis kambing kecil yang berotot. Tinggi dewasa khas berkisar dari 17 hingga 25 inci dan beratnya antara 60 dan 174 pound. Trah ini memiliki mata menonjol khas yang diatur dalam soket tinggi. Sementara warna bulu kambing yang pingsan paling umum adalah hitam dan putih, trah ini terjadi pada sebagian besar kombinasi warna. Baik rambut panjang atau pendek dimungkinkan, tetapi tidak ada jenis angora kambing pingsan.

Baca juga: Antropologi vs. Sosiologi: Apa Perbedaannya?

Mengapa Kambing Pingsan


Semua kambing yang pingsan memiliki kondisi otot yang diturunkan yang disebut myotonia congenita atau penyakit Thomsen. Gangguan ini disebabkan oleh mutasi missens gen CLCN1 yang mengurangi konduktansi ion klorida dalam saluran klorida serat otot . 

Ketika hewan itu terkejut otot-ototnya tegang dan tidak segera rileks, menyebabkan kambing jatuh. Secara khusus, mengejutkan kambing menyebabkan mata dan telinganya mengirimkan sinyal listrik ke otak yang memulai respons pertarungan atau lari . Ketika respons dimulai, otak menentukan apakah akan tetap atau melarikan diri dan otot-otot sukarela tegang sejenak.


Pada kambing myotonic, keseimbangan antara ion natrium bermuatan positif dan ion klorida bermuatan negatif tidak seimbang, sehingga otot memiliki natrium yang cukup untuk bersantai, tetapi tidak cukup klorida. Diperlukan waktu 5 hingga 20 detik agar keseimbangan ion pulih dan otot menjadi rileks. 

Tingkat keparahan kondisi bervariasi sesuai dengan individu, usia, ketersediaan air, dan suplementasi taurin. Kambing yang lebih muda kaku dan jatuh lebih sering daripada kambing yang lebih tua, sebagian karena orang dewasa telah beradaptasi dengan kondisi tersebut dan kurang mudah dikejutkan. Berdasarkan pemahaman tentang myotonia congenita pada manusia, diketahui bahwa kondisi tersebut tidak menimbulkan rasa sakit dan tidak berpengaruh pada tonus otot, kesadaran, atau harapan hidup individu.

Habitat dan Distribusi


Kambing yang pingsan dibawa ke Marshall County, Tennessee, pada tahun 1880-an. Hari ini, mereka disimpan di seluruh dunia, meskipun mereka tetap paling banyak di Amerika Serikat.

Diet dan Perilaku

Seperti kambing lainnya, kambing yang pingsan adalah herbivora yang memakan tanaman merambat, semak, pohon, dan beberapa tanaman berdaun lebar. Sementara kambing merasakan sebagian besar benda untuk mendapatkan informasi tentang mereka, mereka sebenarnya tidak memakan semuanya. Tanaman nightshade dan pakan berjamur mungkin mematikan bagi kambing yang pingsan.


Seperti kambing lainnya, jenis ini secara alami ingin tahu. Mereka cerdas dan dapat memecahkan teka-teki sederhana. Kambing adalah hewan sosial, tetapi mereka akan membentuk kawanan dengan hewan dari spesies lain, seperti domba, dan dapat membentuk ikatan yang erat dengan manusia.

Reproduksi dan Keturunan


Kambing mencapai kematangan seksual antara usia 3 dan 15 bulan, idealnya ketika mereka telah mencapai 70% dari berat dewasa mereka. Betina (tidak) masuk ke estrus setiap 21 hari dan menunjukkan keinginan untuk kawin dengan mengibas-ngibaskan ekor. 

Jantan (dolar) mengeriting bibir atas mereka ( respons flehmen ) dan buang air kecil di kaki depan dan wajah mereka untuk meningkatkan bau mereka. Kehamilan berlangsung sekitar 150 hari, biasanya menghasilkan kelahiran kembar. Apakah memulai produksi ASI ketika mereka melahirkan atau anak-anak. Kambing domestik biasanya hidup 15 hingga 18 tahun.

Status konservasi


Karena kambing yang pingsan adalah hewan peliharaan, IUCN belum mengevaluasi breed untuk menetapkan status konservasi. Namun, Konservasi Ternak mencantumkannya sebagai terancam. Menurut Asosiasi Kambing Pingsan Internasional, ada sekitar 10.000 kambing pingsan di dunia.

Kambing dan Manusia yang Pingsan


Karena kelangkaannya, kambing yang pingsan biasanya tidak dipelihara untuk daging. Hewan-hewan tersebut biasanya dipelihara sebagai hewan peliharaan atau menunjukkan hewan. Kambing yang pingsan lebih mudah dirawat daripada kebanyakan ras lain karena mereka lebih kecil, memiliki watak ramah, dan tidak melompati pagar setinggi 1,6 kaki (0,5 meter).
Loading...

0 Response to "Fakta Kambing "Pingsan""

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel