Benarkah Manusia Hanya Menggunakan 10 Persen Dari Kemampuan Otaknya?

Benarkah Manusia Hanya Menggunakan 10 Persen Dari Kemampuan Otaknya?
Credits: Pixabay

Anda mungkin pernah mendengar bahwa manusia hanya menggunakan 10 persen dari kekuatan otak mereka, dan bahwa jika Anda bisa membuka sisa kekuatan otak Anda, Anda bisa melakukan lebih banyak lagi. Anda bisa menjadi jenius super, atau memperoleh kekuatan psikis seperti membaca pikiran dan telekinesis . Namun, ada bukti kuat yang menyanggah mitos 10 persen itu. Para ilmuwan secara konsisten menunjukkan bahwa manusia menggunakan seluruh otak mereka sepanjang hari.

Terlepas dari bukti, mitos 10 persen telah menginspirasi banyak referensi dalam imajinasi budaya. Film-film seperti "Limitless" dan "Lucy" menggambarkan protagonis yang mengembangkan kekuatan seperti dewa berkat obat-obatan yang melepaskan 90 persen otak yang sebelumnya tidak dapat diakses. 

Sebuah studi 2013 menunjukkan bahwa sekitar 65 persen orang Amerika percaya pada kiasan, dan sebuah studi tahun 1998 menunjukkan bahwa sepertiga dari jurusan psikologi, yang fokus pada cara kerja otak, jatuh cinta untuk itu.

Baca juga: Antropologi vs. Sosiologi: Apa Perbedaannya?

Neuropsikologi


Neuropsikologi mempelajari bagaimana anatomi otak mempengaruhi perilaku, emosi, dan kognisi seseorang. Selama bertahun-tahun, para ilmuwan otak telah menunjukkan bahwa berbagai bagian otak bertanggung jawab atas fungsi-fungsi spesifik , apakah itu mengenali warna atau memecahkan masalah . 

Berlawanan dengan mitos 10 persen, para ilmuwan telah membuktikan bahwa setiap bagian otak adalah bagian integral dari fungsi kita sehari-hari, berkat teknik pencitraan otak seperti tomografi emisi positron dan pencitraan resonansi magnetik fungsional.

Penelitian belum menemukan area otak yang benar-benar tidak aktif. Bahkan penelitian yang mengukur aktivitas pada tingkat neuron tunggal belum mengungkapkan adanya area otak yang tidak aktif . Banyak studi pencitraan otak yang mengukur aktivitas otak ketika seseorang melakukan tugas tertentu menunjukkan bagaimana berbagai bagian otak bekerja bersama. 

Misalnya, saat Anda membaca teks ini di ponsel cerdas Anda, beberapa bagian otak Anda, termasuk yang bertanggung jawab untuk penglihatan, pemahaman bacaan, dan memegang telepon Anda, akan lebih aktif.

Namun, beberapa gambar otak secara tidak sengaja mendukung mitos 10 persen , karena mereka sering menunjukkan bercak-bercak kecil dan cerah pada otak yang kelabu. Ini mungkin menyiratkan bahwa hanya bintik-bintik cerah yang memiliki aktivitas otak, tetapi bukan itu masalahnya. 

Sebaliknya, bercak-bercak berwarna mewakili area otak yang lebih aktif ketika seseorang melakukan tugas dibandingkan dengan ketika mereka tidak. Bintik abu-abu masih aktif, hanya pada tingkat yang lebih rendah.

Penentangan yang lebih langsung terhadap mitos 10 persen terletak pada individu yang telah menderita kerusakan otak - melalui stroke, trauma kepala, atau keracunan karbon monoksida - dan apa yang tidak dapat mereka lakukan lagi sebagai akibat dari kerusakan itu, atau masih bisa dilakukan seperti baik. Jika 10 persen mitos itu benar, kerusakan pada mungkin 90 persen otak tidak akan memengaruhi fungsi sehari-hari.

Namun penelitian menunjukkan bahwa merusak bahkan bagian otak yang sangat kecil pun dapat memiliki konsekuensi yang menghancurkan. Misalnya, kerusakan pada area Broca menghalangi pembentukan kata dan fasih berbicara yang benar, meskipun pemahaman bahasa secara umum tetap utuh. 

Dalam satu kasus yang dipublikasikan, seorang wanita Florida secara permanen kehilangan "kapasitasnya untuk berpikir, persepsi, ingatan, dan emosi yang merupakan esensi dari menjadi manusia" ketika kekurangan oksigen menghancurkan setengah dari otaknya , yang membentuk sekitar 85 persen dari otak.

Argumen Evolusi


Bukti lain yang menentang mitos 10 persen berasal dari evolusi. Otak orang dewasa hanya merupakan 2 persen dari massa tubuh, namun ia mengkonsumsi lebih dari 20 persen energi tubuh. Sebagai perbandingan, otak orang dewasa dari banyak spesies vertebrata - termasuk beberapa ikan, reptil, burung, dan mamalia - mengonsumsi 2 hingga 8 persen energi tubuh mereka . 

Otak telah dibentuk oleh jutaan tahun seleksi alam , yang menurunkan sifat-sifat yang menguntungkan untuk meningkatkan kemungkinan bertahan hidup. Tidak mungkin bahwa tubuh akan mendedikasikan begitu banyak energinya untuk menjaga seluruh otak berfungsi jika hanya menggunakan 10 persen dari otak.

Asal Mula Mitos


Daya pikat utama dari mitos 10 persen ini adalah gagasan bahwa Anda bisa melakukan lebih banyak jika Anda bisa membuka kunci sisa otak Anda. Bahkan dengan banyak bukti yang menunjukkan sebaliknya, mengapa banyak orang masih percaya bahwa manusia hanya menggunakan 10 persen dari otak mereka? Tidak jelas bagaimana mitos itu menyebar di tempat pertama, tetapi telah dipopulerkan oleh buku-buku self-help, dan bahkan mungkin didasarkan pada studi yang lebih tua, cacat, ilmu saraf.


Mitos itu dapat diselaraskan dengan pesan-pesan yang dianut oleh buku-buku pengembangan diri, yang menunjukkan kepada Anda cara untuk melakukan yang lebih baik dan memenuhi "potensi" Anda. Misalnya, kata pengantar untuk "Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang-orang yang terkenal kejam" mengatakan bahwa rata-rata orang "hanya mengembangkan 10 persen dari kemampuan mental latennya." Pernyataan ini, yang dilacak kembali ke psikolog William James, merujuk pada seseorang potensi untuk mencapai lebih dari berapa banyak materi otak yang mereka gunakan. Yang lain bahkan mengatakan bahwa Einstein menjelaskan kecemerlangannya menggunakan mitos 10 persen, meskipun klaim ini tetap tidak berdasar.


Sumber lain yang mungkin dari mitos ini terletak pada area otak "sunyi" dari penelitian neuroscience yang lebih tua. Pada 1930-an, misalnya, ahli bedah saraf Wilder Penfield mengaitkan elektroda ke otak pasien epilepsi yang terpapar ketika sedang mengoperasi mereka. 

Dia memperhatikan bahwa area otak tertentu memicu pengalaman berbagai sensasi, tetapi sementara yang lain tampaknya tidak menimbulkan reaksi . Namun, seiring dengan perkembangan teknologi, para peneliti menemukan bahwa area otak "sunyi" ini, yang termasuk lobus prefrontal , ternyata memiliki fungsi utama.

Sumber dan Bacaan Lebih Lanjut
Loading...

0 Response to "Benarkah Manusia Hanya Menggunakan 10 Persen Dari Kemampuan Otaknya?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel