Bisakah Ketidakstabilan Emosional Menyebabkan Penyakit Mental?

Bisakah Ketidakstabilan Emosional Menyebabkan Penyakit Mental?
Gambar oleh Pixabay
Bisakah Ketidakstabilan Emosional Menyebabkan Penyakit Mental? - Tidak ada satu pun penyebab penyakit mental. Beberapa tampaknya memiliki komponen genetik yang kuat, seperti skizofrenia, dan yang lain tampaknya merupakan hasil nyata dari paparan trauma lingkungan, seperti PTSD seorang prajurit, dengan segala sesuatu di antara kedua ekstrem ini.

Berikut adalah beberapa variabel utama yang bergabung untuk menentukan kemungkinan seseorang akan mengembangkan gangguan mental yang dapat didiagnosis:

Genetika


Genetika diketahui memainkan peran yang kuat dalam banyak gangguan psikotik seperti skizofrenia. Misalnya, jika Anda sepasang monozigot (disebut “kembar identik,” dan salah satu dari Anda menderita skizofrenia, kembar lainnya memiliki peluang 48% untuk mengembangkannya juga (jika Anda rata-rata mengeluarkan hasil kembar ganda) studi menurut Gottesman, 1991).

Jika Anda kembar fraternal (non-monozigotik), risiko Anda turun menjadi 17%.

Sedangkan, jika Anda tidak berhubungan dengan seseorang dengan skizofrenia, risiko rata-rata Anda turun menjadi sekitar 1%.

Tetapi genetika bukan satu-satunya faktor yang berperan dalam skizofrenia. Jika ya, si kembar monozigot yang memiliki gen identik 100%, tetapi hanya konkordan kurang dari 50%, akan 100% sesuai dengan skizofrenia — kedua si kembar akan mengembangkan skizofrenia.

Jadi bagaimana kita menjelaskan kembar identik secara genetis yang tidak menderita skizofrenia?

Para peneliti telah melihat faktor epigenetik (hal-hal yang menghidupkan dan mematikan gen), faktor intrauterin, faktor lingkungan (racun), gaya pengasuhan, dan berbagai kombinasi faktor. Tak satu pun dari ini yang sepenuhnya menjelaskan perbedaan 50% ini.

Jelas, memiliki kecenderungan genetik terhadap skizofrenia tidak selalu menghasilkan orang yang mengembangkannya — dan kita masih tidak yakin apa yang memicu seseorang untuk mengembangkannya dan apa yang melindungi kembar identik yang tidak mengembangkannya.

Gaya Parenting


Psikosis Kronis: Tidak seperti apa yang dulu dipercaya, gaya pengasuhan anak tidak berperan dalam perkembangan psikosis kronis. Beberapa gaya pengasuhan mungkin sangat sulit bagi anak-anak dan remaja yang sakit mental untuk mengatasi dan telah terbukti mempengaruhi lamanya waktu antara episode psikotik, tetapi mereka tidak menyebabkan psikosis ini.

Gangguan Kepribadian: Sebagian besar ahli teori gangguan kepribadian percaya bahwa jenis pengasuhan dan tingkat penyesuaian yang tepat untuk anak kecil di berbagai masa perkembangan utama adalah penyebab utama gangguan kepribadian borderline, narsis, dan skizoid.

Banyak ahli teori juga percaya bahwa beberapa anak mungkin mengembangkan gangguan kepribadian lebih mudah daripada anak yang berbeda. Temperamen dan tingkat ketahanan anak-anak memiliki komponen bawaan yang dapat membuat mereka lebih rentan atau kurang rentan terhadap pengembangan gangguan kepribadian.

James F. Masterson (1926-2010), ahli teori Object Relations, mengaitkan gangguan kepribadian dengan kombinasi tiga faktor: alam, kenakalan, dan nasib. Maksudnya adalah bahwa seorang anak dapat memiliki orang tua yang baik, tetapi masih berada dalam situasi yang buruk yang berdampak negatif terhadap perkembangan psikologis dan emosionalnya, atau memiliki warisan genetik yang membuat anak lebih rentan terhadap stres dan gangguan mental.

Misalnya, ibu mungkin sakit dan perlu dirawat di rumah sakit selama tahun-tahun penting balita. Atau, mungkin ada perang di mana ayah dirancang dan ibu harus pergi bekerja dan juga merawat bayi baru. Sang ibu tidak akan memiliki jumlah waktu dan energi yang sama untuk dicurahkan kepada seorang balita dalam situasi seperti itu.

Stella Chess dan Alexander Thomas (penulis buku Temperament in Clinical Practice) berteori bahwa beberapa kesulitan psikologis disebabkan oleh ketidakcocokan antara harapan orangtua dan temperamen anak-anak mereka.

Mereka memilah anak-anak kecil menjadi tiga kelompok dasar sehubungan dengan betapa mudahnya mereka untuk menjadi orang tua yang berhasil berdasarkan kebutuhan mereka — Mudah, Sulit, dan Lambat untuk Pemanasan. Intinya adalah bahwa beberapa anak mungkin lebih mudah atau lebih sulit bagi pengasuh tertentu untuk menjadi orang tua yang sukses. Kebanyakan orang tua dapat berhasil membesarkan "anak yang mudah" dan kebanyakan akan merasa sulit untuk membesarkan "anak yang sulit."

Neurosis: Istilah neurosis telah digunakan di masa lalu menggambarkan semua gangguan mental yang kurang parah yang tidak cocok dalam kategori psikosis atau gangguan kepribadian. Sigmund Freud dan pengikutnya menghubungkan apa yang disebutnya gangguan neurotik pada periode pasca-Oedipal (Lebih dari 4+ tahun). Karena gangguan kepribadian diperkirakan dimulai selama periode pra-Oedipal sementara kepribadian sedang dibentuk (bayi hingga sekitar usia 4), sebagian besar gangguan mental gangguan non-psikotik dan non-kepribadian — fobia, OCD, serangan panik, depresi reaktif, PTSD , dll. dianggap sebagai bagian dari grup ini.

Praktik Budaya


Beberapa praktik budaya mendorong perkembangan gangguan kepribadian atau kecemasan atau depresi. Misalnya, jika penghinaan publik merupakan bagian utama dari cara kelompok budaya untuk mendisiplinkan dan mengajar anak-anak, ini dapat mendorong adaptasi narsis di mana harga diri yang tidak stabil, depresi berbasis rasa malu, dan pertahanan narsis terhadap perasaan malu tentang diri adalah yang utama. gejala.

Kebiasaan beberapa orang tua yang memprioritaskan pasangan dan anak-anak mereka yang tinggal di rumah mereka sendiri, tidak dikelilingi oleh keluarga besar, menghalangi anak-anak dari potensi kerabat lain untuk membantu orang tua dalam memenuhi kebutuhan anak-anak.

Mutilasi genital ritual anak perempuan di beberapa budaya meningkatkan kemungkinan bahwa anak-anak ini akan memiliki masalah psikologis yang berkaitan dengan peristiwa itu sendiri, dengan masalah seksual tambahan di kemudian hari terkait dengan menjadi orang dewasa yang menjadi sasaran praktik ini.

Punchline: Ada beberapa penyebab berbeda untuk berbagai jenis gangguan mental. Banyak yang tampaknya merupakan hasil interaksi kompleks antara genetika, gaya pengasuhan, faktor budaya, dan peristiwa yang tidak direncanakan. Sayangnya, masih ada banyak hal yang belum kita ketahui tentang etiologi dan pencegahan berbagai bentuk tekanan psikologis.
Loading...

0 Response to "Bisakah Ketidakstabilan Emosional Menyebabkan Penyakit Mental?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel