Antropologi vs. Sosiologi: Apa Perbedaannya?

Antropologi vs. Sosiologi: Apa Perbedaannya? - Antropologi adalah studi tentang manusia dan cara mereka hidup. Sosiologi mempelajari cara kelompok-kelompok orang berinteraksi satu sama lain dan bagaimana perilaku mereka dipengaruhi oleh struktur sosial, kategori (kemarahan, jenis kelamin, seksualitas), dan institusi.

Sementara kedua bidang mempelajari perilaku manusia, perdebatan antara antropologi vs sosiologi adalah masalah perspektif. Antropologi meneliti budaya lebih banyak pada tingkat mikro individu, yang umumnya diambil oleh antropolog sebagai contoh budaya yang lebih besar. 

Antropologi vs. Sosiologi: Apa Perbedaannya?
Credits: Pixabay
Selain itu, antropologi mengasah kekhasan budaya kelompok atau komunitas tertentu. Sosiologi, di sisi lain, cenderung melihat gambaran yang lebih besar, seringkali mempelajari lembaga (pendidikan, politik, agama), organisasi, gerakan politik, dan hubungan kekuasaan berbagai kelompok yang berbeda satu sama lain.

Garis Besar: Antropologi vs. Sosiologi
  • Antropologi mempelajari perilaku manusia lebih pada tingkat individu, sementara sosiologi lebih berfokus pada perilaku kelompok dan hubungan dengan struktur dan lembaga sosial.
  • Antropolog melakukan penelitian menggunakan etnografi (metode penelitian kualitatif), sedangkan sosiolog menggunakan metode kualitatif dan kuantitatif.
  • Tujuan utama antropologi adalah memahami keragaman manusia dan perbedaan budaya, sementara sosiologi lebih berorientasi pada solusi dengan tujuan memperbaiki masalah sosial melalui kebijakan.

Definisi Antropologi


Antropologi mempelajari keanekaragaman manusia. Ada empat sub-bidang utama: arkeologi , antropologi biologis, antropologi budaya , dan antropologi linguistik . Arkeologi berfokus pada objek yang dibuat manusia (seringkali ribuan tahun yang lalu). 

Antropologi biologis meneliti cara manusia beradaptasi dengan lingkungan yang berbeda. Antropolog budaya tertarik pada bagaimana manusia hidup dan memahami lingkungan mereka, mempelajari cerita rakyat, masakan, seni, dan norma sosial. 

Akhirnya, ahli antropologi linguistik mempelajari cara berkomunikasi berbagai budaya. Metode utama yang digunakan oleh para antropolog penelitian disebut etnografi atau pengamatan partisipan, yang melibatkan interaksi berulang yang mendalam dengan orang-orang.


Ciri khas antropologi yang membuatnya tidak seperti banyak bidang lain adalah bahwa banyak peneliti mempelajari budaya yang bukan "milik mereka". Dengan demikian, orang yang mengejar gelar PhD dalam antropologi diharuskan untuk menghabiskan periode waktu yang lama (seringkali satu tahun) di negara asing, untuk membenamkan diri dalam budaya untuk menjadi cukup berpengetahuan untuk menulis dan menganalisisnya.

Di awal sejarah lapangan (akhir abad 19 / awal abad 20), para antropolog adalah hampir semua orang Eropa atau Amerika yang melakukan penelitian dalam apa yang mereka anggap sebagai masyarakat "primitif" yang mereka yakini "tidak tersentuh" ​​oleh pengaruh Barat. 

Karena pola pikir ini, bidang ini telah lama dikritik karena penjajahnya, sikap merendahkan terhadap orang-orang non-Barat dan representasi budaya mereka yang tidak akurat; misalnya, para antropolog awal sering menulis tentang budaya Afrika sebagai statis dan tidak berubah, yang menyatakan bahwa orang Afrika tidak akan pernah menjadi modern dan bahwa budaya mereka tidak mengalami perubahan, seperti budaya barat. 

Pada akhir abad ke-20, para antropolog seperti James Clifford dan George Marcus membahas kekeliruan ini, menunjukkan bahwa etnografer lebih sadar dan terbuka tentang hubungan kekuasaan yang tidak setara antara mereka dan subyek penelitian mereka.

Definisi Sosiologi


Sosiologi memiliki beberapa prinsip utama: individu milik kelompok, yang mempengaruhi perilaku mereka; kelompok memiliki karakteristik independen dari anggotanya (yaitu, keseluruhan lebih besar dari jumlah bagian-bagiannya); dan sosiologi berfokus pada pola perilaku di antara kelompok-kelompok (sebagaimana didefinisikan oleh jenis kelamin, ras, kelas, orientasi seksual, dll.). Penelitian sosiologis meliputi beberapa bidang besar , termasuk globalisasi, ras dan etnis, konsumsi, keluarga, ketimpangan sosial, demografi, kesehatan, pekerjaan, pendidikan, dan agama.

Sementara etnografi awalnya dikaitkan dengan antropologi, banyak sosiolog juga melakukan etnografi, yang merupakan metode penelitian kualitatif . Namun, sosiolog cenderung melakukan lebih banyak penelitian kuantitatif — mempelajari set data besar, seperti survei — daripada antropolog. 

Selain itu, sosiologi lebih mementingkan hubungan kekuasaan yang hierarkis atau tidak setara antara kelompok orang dan / atau lembaga. Sosiolog masih cenderung mempelajari masyarakat "mereka sendiri" —yaitu, AS dan Eropa — lebih banyak daripada negara-negara non-barat, meskipun sosiolog kontemporer melakukan penelitian di seluruh dunia.

Akhirnya, perbedaan penting antara antropologi dan sosiologi adalah bahwa tujuan pembentuk adalah untuk memahami perbedaan manusia dan perbedaan budaya, sedangkan yang terakhir lebih berorientasi pada solusi dengan tujuan memperbaiki masalah sosial melalui kebijakan.

Karir

Jurusan antropologi mengejar berbagai karir, seperti halnya siswa sosiologi. Salah satu dari gelar ini dapat mengarah ke karir sebagai guru, pegawai sektor publik, atau akademik. Siswa yang mengambil jurusan sosiologi sering bekerja di organisasi nirlaba atau pemerintahan dan gelar tersebut dapat menjadi batu loncatan untuk berkarir di bidang politik, administrasi publik, atau hukum. Sementara sektor korporasi kurang umum untuk jurusan sosiologi, beberapa mahasiswa antropologi menemukan pekerjaan melakukan riset pasar.


Sekolah pascasarjana juga merupakan lintasan umum untuk jurusan antropologi dan sosiologi. Mereka yang menyelesaikan PhD sering memiliki tujuan menjadi profesor dan mengajar di tingkat perguruan tinggi. Namun, pekerjaan di dunia akademis langka, dan lebih dari setengah orang dengan gelar PhD dalam bidang antropologi bekerja di luar dunia akademik

Karier non-akademik untuk antropolog meliputi penelitian sektor publik pada umumnya, organisasi global seperti Bank Dunia atau UNESCO, di lembaga budaya seperti Smithsonian, atau bekerja sebagai konsultan penelitian lepas. Sosiolog yang memiliki gelar PhD dapat bekerja sebagai analis di sejumlah organisasi kebijakan publik, atau sebagai ahli demografi, administrator nirlaba, atau konsultan penelitian.
Loading...

0 Response to "Antropologi vs. Sosiologi: Apa Perbedaannya?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel