5 Sub tipe Beracun dari Narsisme

“Beberapa orang mencoba menjadi tinggi dengan memenggal kepala orang lain” —Paramhansa Yogananda
"Tidak mudah menjadi superior dari semua orang yang aku kenal." —Anonim
5 Sub tipe Beracun dari Narsisme - Narsisme dapat didefinisikan sebagai kecenderungan individu untuk menganggap dirinya sebagai superior, berhak, atau "istimewa," dengan kecenderungan untuk memarginalkan, merendahkan, dan melemahkan orang lain untuk merasa nyaman dengan diri sendiri. Dalam masyarakat "I" kita yang terpusat, sadar status, dan materialistis, narsisme sering menyebar dan sangat merusak.

Tidak semua narsisis adalah sama. Banyak narsisis kronis mungkin memiliki beberapa subtipe dalam patologinya, yang dapat muncul bergantian atau dalam kombinasi, tergantung pada situasi dan hubungannya.

Berikut ini adalah lima subtipe narsisme, dengan referensi dari buku-buku saya How to Successfully Handle Narcissists dan Panduan Praktis untuk Narsisis untuk Mengubah Menuju Diri Yang Lebih Tinggi.

5 Sub tipe Beracun dari Narsisme
Gambar: pixabay

1. The Nars Narcissist

“Cukup bagiku berbicara tentang diriku sendiri; ayo dengarkan kamu berbicara tentang aku. ” —Anonim
“Sekali lagi aku menyelamatkan hari itu — tanpaku, itu bukan apa-apa!” —Narsisis tak dikenal
Narsisis yang terang-terangan memiliki banyak sifat paling umum yang terkait dengan narsisme, termasuk dan tidak terbatas pada kemegahan, perhatian- mencari, pesona dangkal , berlebihan, satu-peningkatan, kepentingan diri sendiri, hak terang-terangan, manipulasi agresif, kekecewaan negatif, sombong sombong, dll.

Secara signifikan, narsisis secara umum, dan narsisis yang terang-terangan pada khususnya, sering menunjukkan kurangnya perhatian terhadap orang-orang — hanya apa yang mereka pikirkan dan lakukan yang penting. Mereka berharap dunia berputar di sekitar mereka.

"Kamu sakit? Tapi bagaimana kalau mengantarku ke mal? ” —Anonim

2. Narcissist Terselubung / Introvert


"Seseorang menangis karena dia sedih ... aku menangis karena yang lain bodoh, dan itu membuatku sedih." —Dari The Big Bang Theory

Tidak semua narsisis muluk-muluk dan terlalu ofensif. Banyak penelitian dan penulis telah mengidentifikasi narsisis rahasia / tertutup.

Karakteristik jenis narsisme ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada, sombong / superioritas yang tenang, mementingkan diri sendiri, kurang empati , cepat menilai orang atau tugas sebagai "membosankan" atau "bodoh," atau bangga sebagai "khusus yang disalahpahami orang. ”Sementara narsisis terbuka cenderung menunjukkan secara kompleks kompleksitas superioritas mereka yang palsu, narsisis terselubung / tertutup akan secara halus memanifestasikan kesombongan mereka yang nyaris tersembunyi.

Baca juga: 8 Tips Cara Bangun dengan Mood Termotivasi

“Dia tidak mengatakannya, tapi Anda dapat memberitahu dengan seringai dan bahasa tubuh dia menyetujui kebanyakan orang.” -NN

3. Narsisis Pasif-Agresif


“Setiap kali suami saya merasa dia tidak sedang melayani, ia akan membuat segalanya sulit, sambil mengatakan tidak ada yang salah.” -NN

"Taktik favorit kolega saya ketika dia tidak mendapatkan jalannya adalah mengambil dua kali lebih lama untuk menyelesaikan sesuatu." —Anonim

Agresivitas pasif dapat didefinisikan sebagai permusuhan yang menyamar dengan tujuan mendapatkan keuntungan psikologis dan / atau material yang curang. Beberapa narsisis menggunakan taktik pasif-agresif sebagai cara utama untuk memenuhi kebutuhan egois mereka atau untuk memberikan " hukuman " kepada mereka yang gagal memenuhi keinginan mereka.

Ketika narsisis pasif-agresif tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan, mereka akan merancang skema subversif untuk membuat kehidupan orang-orang di sekitar mereka sengsara. Contohnya termasuk permusuhan verbal yang disamarkan (yaitu, gosip negatif), humor permusuhan terselubung (yaitu, sarkasme), permusuhan relasional terselubung (yaitu, perlakuan diam-diam), mengatakan satu hal tetapi melakukan hal lain, menyalahkan, mengulur-ulur, membuat alasan, pura-pura tidak tahu, dan sabotase subversif.

4. Narsisis Situasional


"Sukses pergi ke kepalanya." —Komoni umum

Acquired Situational Narcissism (ASN) adalah suatu bentuk narsisme yang terjadi setelah seseorang memperoleh tingkat status tertentu, pengakuan, pengakuan, dan / atau pencapaian, dan akibatnya mulai percaya bahwa ia berada di atas orang lain. Narsisis situasional sering bertindak dengan cara yang dapat diterima secara sosial dan profesional pada satu waktu, tetapi menjadi lebih egosentris ketika mereka mencapai tingkat kesuksesan yang lebih tinggi.

Secara perilaku, narsisme situasional mengubah seseorang menjadi lebih buruk, karena dia menjadi lebih arogan, berhak, dan mementingkan diri sendiri. Dalam kasus yang parah, klaim narsisis situasional untuk kesuksesan atau ketenaran menciptakan kompleks superioritas dengan sedikit empati untuk kesejahteraan manusia.

"Dia pikir dia adalah dewa karena dia seorang dokter." - Anonim
"Dia memilih untuk menjadi (seorang petugas keamanan) sehingga dia bisa bersikap kejam kepada orang-orang dan lolos begitu saja." - Anonim

5. Narsisis Seksual

“Pacarku sangat terpaku pada kinerja ketika dia bercinta — seringkali aku merasa dia lebih mementingkan penampilannya daripada dia denganku.” —Anonim
Narsisme seksual dapat didefinisikan sebagai eksploitasi fisik dan emosional orang lain untuk tujuan kepuasan seksual dan validasi ego palsu. Narsisme seksual sering ditandai oleh ketidakadilan dalam kekuasaan, pelanggaran batas, manipulasi fisik / emosional yang terang-terangan, dan penggunaan / penyalahgunaan / pengabaian korban yang berulang-ulang.

Penelitian telah menghubungkan narsisme seksual dalam kasus-kasus tertentu dengan kecanduan seksual , kekerasan dalam rumah tangga , dan perselingkuhan relasional .
Loading...

0 Response to "5 Sub tipe Beracun dari Narsisme"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel