Kamera DSLR vs Kamera Mirrorless : Manakah yang Terbaik untuk Anda?

Ketika Anda ingin serius menekuni tentang dunia fotografi, dan Anda menghadapi pilihan: Apakah Anda membeli  kamera digital single-lens reflex (DSLR) atau kamera mirrorless? Anda bisa mendapatkan foto besar dengan baik, tetapi masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan.

photo:tomsguide.com

DSLR menggunakan desain yang sama dengan kamera film 35mm. Sebuah cermin di dalam body kamera memantulkan cahaya yang masuk melalui lensa sampai dengan prisma (atau cermin tambahan) dan ke jendela bidik untuk Anda untuk melihat foto Anda. Ketika Anda menekan tombol shutter, cermin membalik up, shutter akan terbuka dan cahaya jatuh ke sensor gambar, yang menangkap gambar akhir. 


Dalam kamera mirrorless, cahaya melewati lensa dan kanan ke sensor gambar, yang menangkap preview gambar untuk menampilkan pada layar belakang. Beberapa model juga menawarkan layar kedua dalam viewfinder elektronik (EVF) yang dapat Anda menempatkan mata Anda untuk.

Nah type kamera yang kita ulas disini kamera DSLR model NIKON D3300 vs Kamera mirrorless SONY a5100, Yuk simak ulasannya.

Ukuran & Berat


Badan kamera DSLR yang relatif lebih besar, karena mereka harus sesuai di kedua cermin dan prisma. Bodi D3300 Nikon, misalnya, adalah lebih besar 7,62 cm sebelum Anda menempatkan lensa di bagian depan. Dengan lensa kit 18-55mm, kamera beratnya sekitar 454 gram.

Sebuah bodi kamera mirrorless bisa lebih kecil dari DSLR, dengan konstruksi sederhana. Sony a5100 memiliki bodi tebalnya hanya 2,54 cm dan berat hanya lebih dari 434 gram dengan lensa kit 16-50mm nya.
Unggul: Kamera Mirrorless 

Kecepatan Autofocus 


DSLR  memiliki keuntungan di sini, karena menggunakan teknologi yang disebut fase deteksi, yang dengan cepat mengukur konvergensi dua berkas cahaya. Kamera mirrorless dibatasi untuk teknologi yang disebut deteksi kontras, yang menggunakan sensor gambar untuk mendeteksi kontras tertinggi, yang bertepatan dengan fokus. Deteksi kontras lebih lambat - terutama dalam cahaya rendah - dari deteksi fase.
Hal ini tidak lagi terjadi, meskipun, seperti kamera mirrorless sekarang memiliki kedua fase dan deteksi kontras sensor dibangun ke sensor gambar, dan dapat menggunakan kedua untuk memperbaiki autofocus mereka. Sony a5100, misalnya, memiliki 179 fase-deteksi dan 39 poin deteksi kontras pada sensor gambar, sementara D3300 Nikon memiliki 39 sensor phase-detection di sensor AF yang terpisah, dan menggunakan seluruh sensor gambar untuk deteksi kontras.
Unggul: Seri
Kedua jenis menawarkan autofocus cepat, dengan kamera mirrorless menawarkan sensor hibrida yang menggunakan kedua fase dan deteksi kontras pada sensor.

Preview Images


Dengan DSLR, jendela bidik optik menunjukkan dengan tepat kamera akan menangkap. Dengan kamera mirrorless, Anda mendapatkan preview gambar di layar. Beberapa kamera mirrorless menawarkan jendela bidik elektronik (EVF) yang mensimulasikan optical viewfinder.
Ketika Anda menembak luar dalam cahaya yang baik, preview pada layar atau EVF kamera mirrorless akan terlihat dekat dengan gambar akhir. Tapi dalam situasi di mana kamera sedang bekerja (seperti dalam cahaya rendah atau dengan subyek yang bergerak cepat), pratinjau akan rendah, menjadi kusam, kasar dan dendeng. Itu karena kamera mirrorless harus memperlambat kecepatan yang menangkap gambar untuk mengambil lebih banyak cahaya, tetapi masih menampilkan preview bergerak. Sebuah DSLR, sebaliknya, mencerminkan cahaya ke mata Anda, yang lebih baik dari sensor kamera di cahaya rendah.
DSLR dapat meniru kamera mirrorless dengan menaikkan cermin dan menunjukkan live preview gambar (biasanya disebut Live View mode). Kebanyakan DSLR murah lambat untuk fokus dalam mode ini, meskipun, karena mereka tidak memiliki sensor phase-detection hybrid on-chip dan harus menggunakan deteksi kontras lambat untuk fokus.
Jadi, jika Anda memotret terutama di cahaya yang baik, kedua jenis akan tampil baik. Jika Anda sering memotret pada cahaya rendah atau kondisi menantang lainnya, meskipun, DSLR akan lebih mudah untuk shoot atau memotret.
Unggul: DSLR 
Untuk banyak situasi, shooting terutama cahaya rendah, view finder optik DSLR  lebih baik.

Stabilization Image 

Tangan gemetar membuat gambar kabur, dan efek yang diperbesar  Kedua DSLR dan kamera mirrorless menawarkan sistem image-stabilization. Gerakan Sensor ukuran kamera, dan kamera sedikit bergeser baik bagian dari lensa atau sensor gambar dalam arah yang berlawanan dengan kocok. Beberapa model mirrorless menggeser kedua elemen lensa dan sensor dalam pola disinkronisasi.
Kami telah menemukan perbedaan antara pendekatan ini minimal. Keuntungan utama dari stabilisasi sensor adalah bahwa ia bekerja dengan semua lensa. Stabilisasi lensa hanya bekerja dengan lensa dibuat khusus, yang sering lebih mahal. Btw, kebanyakan kamera modern dapat menangani sejumlah maslah kecil kamera goyang untuk menghasilkan gambar yang lebih tajam, tetapi tidak dapat mengimbangi gerakan yang lebih besar.
Unggul: Seri
Teknologi stabilisasi gambar setara di kedua jenis kamera.

Kualitas gambar

Kedua jenis kamera dapat mengambil gambar berkualitas tinggi, dengan resolusi yang sama dan jumlah graininess, yang dikenal sebagai noise. Sensor gambar yang lebih kecil kamera mirrorless 'digunakan untuk berarti kualitas rendah (karena mereka tidak bisa menangkap lebih banyak cahaya), tapi itu tidak lagi terjadi. Produsen kamera telah belajar untuk memproduksi chip lebih sensitif dan untuk lebih menekan kebisingan. Selain itu, beberapa pembuat kamera mirrorless, seperti Samsung dan Sony, sekarang menggunakan APS-C sensor yang sama ditemukan di sebagian besar DSLR. Garis A7 Sony kamera menggunakan bahkan lebih besar full-frame sensor sejenis ditemukan di kamera DSLR profesional .
Unggul: Seri
Dengan sensor setara dan prosesor gambar, kedua jenis kamera dapat mengambil foto ukuran besar.

Kualitas video


Karena on-chip sensor fokus, lebih tinggi-end kamera mirrorless umumnya lebih cocok untuk video shooting. DSLR tidak dapat menggunakan deteksi fase dengan cermin up saat merekam video, sehingga mereka harus menggunakan lebih lambat, kurang akurat, kontras-deteksi metode fokus. Hal ini menyebabkan sering blur-blur lihat di tengah-tengah video saat kamera mulai bidikan untuk fokus yang tepat. Namun, beberapa DSLR lebih baru menambahkan deteksi fase pada sensor, seperti Canon 70D dan Rebel T6i .
Sedangkan, kamera mirrorless, seperti Sony A6300 dan $ 1500 Samsung Nx1 , dapat menangkap 4K, atau Ultra HD, video dengan empat kali resolusi rekaman HD. Teknologi ini perlahan turun ke model mirrorless lebih murah. Saat ini, hanya lebih tinggi-end DSLR, seperti Nikon D5, shoot 4K / video Ultra HD. Video profesional, jika mereka menggunakan kamera masih-foto sama sekali, cenderung memilih DSLR, karena kamera memiliki akses ke sejumlah besar lensa high-end.
Unggul: Mirrorless 
Dengan autofocus unggul dalam kebanyakan model, kamera mirrorless memberikan hasil terbaik bagi sebagian besar pembuat film.

Kecepatan Shooting 

Kedua teknologi kamera dapat shooting pada kecepatan yang sangat cepat dan menangkap ledakan gambar dengan cepat. Dengan pengecualian DSLR high-end, kamera mirrorless memiliki keunggulan, meskipun: Kurangnya cermin membuatnya lebih mudah untuk mengambil gambar demi gambar. Sony a5100 bisa shoot 6 frame per detik (fps), misalnya, sementara D3300 Nikon dapat melakukan hanya 5 fps. Meskipun mereka tidak memiliki cermin, kebanyakan kamera mirrorless masih menggunakan shutter mekanik, di mana shutter fisik lift untuk mengekspos gambar, karena menghasilkan hasil yang lebih baik. Mereka juga memiliki pilihan untuk menggunakan shutter elektronik (hanya pengaturan berapa lama sensor membaca cahaya), yang berarti mereka dapat menembak cepat dan diam-diam.
Unggul: Mirrorless 
Mekanisme sederhana dari kamera mirrorless memungkinkan mereka untuk shoot lebih banyak foto per detik, dengan kecepatan shutter yang lebih tinggi.

Daya tahan baterai

Umumnya, DSLR menawarkan daya tahan baterai lebih lama, karena mereka dapat shoot tanpa menggunakan layar LCD atau jendela bidik elektronik, yang mengkonsumsi banyak daya. Namun, kedua jenis akan memiliki masa baterai yang sama jika Anda menggunakan layar LCD untuk melihat dan melihat gambar yang diambil banyak, karena hal ini mengkonsumsi banyak daya. Namun, semua DSLR dan kamera mirrorless datang dengan baterai dilepas, sehingga Anda dapat membawa cadangan.
Pemenang: DSLR 
DSLR menawarkan kemampuan untuk shoot tanpa menggunakan layar LCD atau EVF, yang dapat memperpanjang umur baterai.

Lensa & Aksesoris


Memilih DSLR memberikan Anda akses ke sejumlah besar lensa dari sejumlah produsen, mulai dari yang murah dan memuaskan untuk profesional dan  mahal. Model mirrorless yang lebih terbatas, menawarkan akses ke sejumlah kecil lensa dari produsen kamera, meskipun pemilihan berkembang.
Sistem mirrorless proprietary dari produsen seperti Sony (A series), Pentax (kamera Q) dan Samsung (seri NX) memiliki lensa paling sedikit, karena perusahaan-perusahaan ini hanya baru-baru diperkenalkan model mirrorless. Sony menawarkan 17 E-mount lensa, misalnya, sementara Nikon memiliki ratusan tersedia untuk DSLR-nya. Kamera mirrorless seperti Olympus PEN seri menggunakan Micro Four Thirds Format sensor memiliki pilihan yang banyak dari kamera mirrorless karena mereka telah sekitar terpajang dan tersedia dari beberapa perusahaan. Olympus dan Panasonic membuat kamera dan lensa. Tapi Sigma, Tamron dan perusahaan lain juga membuat Micro Four Thirds lenses .Anda umumnya dapat membeli adapter untuk menggunakan lensa DSLR-ukuran pada kamera mirrorless yang dibuat oleh produsen yang sama (seperti untuk Canon atau Sony). Tapi yang sering datang pada harga mengubah panjang fokus dan zoom karakteristik dan kadang-kadang menonaktifkan atau memperlambat fungsi seperti autofocus.
Unggul: DSLR 
DSLR menawarkan akses bervariasi untuk ukuran lensa dengan sokongan banyak produsen lensa.

Kesimpulan

Kamera mirrorless memiliki keuntungan lebih ringan, lebih kompak, lebih cepat dan lebih baik untuk video; tapi kekurangannya akses ke lensa yang lebih sedikit dan aksesoris. DSLR memiliki keuntungan dalam pemilihan lensa dan jendela bidik optik yang bekerja lebih baik dalam cahaya rendah, tetapi mereka lebih kompleks dan bulkier.

Sebuah kamera mirrorless lebih baik untuk santai fotografer semi-profesional yang ingin kit ringan untuk dibawa sepanjang hari. Seorang potographer  pro yang ingin akses ke jangkauan yang lebih luas dari lensa dan peralatan lainnya akan lebih baik dengan DSLR.

Loading...

0 Response to "Kamera DSLR vs Kamera Mirrorless : Manakah yang Terbaik untuk Anda?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel