4 Langkah Mudah Selamatkan Data dari Harddisk yang Rusak (Langkah 4)

Langkah 4 : Photorec
Photorec adalah perangkat lunak penyelamat file/data yang pada awalnya didesain untuk menyelamatkan gambar yang hilang dari memori kamera atau harddisk. Ia mengabaikan sistem file dan langsung mencari header file, ini merupakan bagian paling pertama dari setiap file yang secara umum memberitahukan OS jenis file tersebut tanpa mengharuskan sistem membaca ekstensi file tersebut. Program ini telah jauh dikembangkan untuk mencari header file non-audio/video. Sekarang ia dapat mencari lebih dari 80 jenis file berbeda. Photorec merupakan bagian dari paket Testdisk. Untuk menginstallnya di Distro Linux yang berbasiskan Debian, Anda tinggal menjalankan perintah ini sebagai root:


apt-get install testdisk

Jika Anda tidak dapat menjalankannya sebagai root, tambahkan saja "sudo" di depan perintah tersebut:

sudo apt-get install testdisk

Ada aturan-aturan dasar dalam menggunakan Photorec.

Photorec juga dapat digunakan untuk menyelamatkan file yang terhapus selama file tersebut BARU SAJA dihapus.

Ketika menjalankan photorec, kecuali perangkat Anda berukuran sangat kecil (kurang dari 1 GB) dan tidak terlalu rusak, sebaiknya Anda menggunakan perintah /log sehingga jika Photorec tiba-tiba berhenti karena suatu alasan, prosesnya dapat dilanjutkan dari posisi ia berhenti selama harddisk Anda terbaca sebagai harddisk yang sama.

contohnya, /dev/sda



Jika Anda tidak tahu alamat harddisknya, bukalah console/shell dan jalankan perintah dmesg, dan dengan asumsi bahwa harddisk Anda terhubung dengan USB, colokkan saja harddisk Anda, dan setelah beberapa menit jalankan dmesg dan lihat pesan yang Anda lihat. Setelah harddisk dicolok, ia akan muncul di sistem dan Anda akan melihatnya di output dmesg.


Jika Anda menjalankan Photorec dan/atau Testdisk tanpa perintah /log, Anda akan terpaksa mengulang dari awal jika program Anda tertutup atau tidak dapat menyelesaikan prosesnya. Saya pernah memiliki harddiskyang benar-benar rusak dan saya membutuhkan sekitar 100 jam untuk menyelesaikan prosesnya, namun biasanya untuk menyelamatkan data dari harddisk 40GB, Anda membutuhkan lima jam. Selain itu, JANGAN PERNAH menulis data Anda ke perangkat yang sama lagi walaupun partisi yang lain masih bekerja dengan baik.

Untuk menjalankan Photorec pada file salinan di Linux, lakukan perintah ini: sudo photorec /log nama_file_salinan -d /direktori/untuk/menyimpan/data/yang/diselamatkan.

Untuk menyelamatkan file langsung dari perangkat, jalankan Photorec tanpa argumen apapun dan Anda akan melihat menu yang berisi daftar perangkat yang tersedia. sudo photorec /log

Perangkat ini sebaiknya hanya digunakan ketika Anda tidak dapat memasang partisi Anda karena nama file Anda akan hilang, namun program ini sangat baik dalam menyelamatkan data, walaupun harddisk Anda sangat rusak; selama cakram harddisk Anda masih berputar, Anda masih dapat berharap untuk menyelamatkan beberapa atau semua data Anda.

Apa yang dilakukan program ini adalah mencari file yang dapat dibaca di harddisk Anda dengan mencari headernya dan menyalinnya ke tempat yang Anda tetapkan setelah perintah –d. Aturan yang lain adalah, jika Anda menyelamatkan 20 GB data dengan cara ini, Anda akan membutuhkan ruang kosong setidaknya 40 GB. File hasilnya akan disimpan ke dalam folder-folder, dan karena tabel partisi Anda tidak ada atau tidak dapat terbaca, nama file Anda akan hilang dan akan digantikan dengan nomor inode tempat mereka ditemukan di harddisk.

Dengan kata lain, Anda akan mendapatkan file dengan nama seperti f53247.doc atau f21433.jpg yang akan ditempatkan di dalam folder bernama recup_dir.1, recup_dir.2 dan seterusnya.

Folder-folder tersebut akan dibuat secara dinamis. Setelah mencapai ukuran 50 MB, folder baru akan dibuat secara otomatis dan file yang ditemukan akan disalin ke masing-masing folder tersebut.

Banyak jenis file yang sebenarnya memiliki beberapa data di header atau lokasi lainnya yang mungkin dapat Anda gunakan untuk menyelamatkan beberapa bagian dari nama file, atau setidaknya memberikan nama yang lebih bermakna. Contohnya, kamera digital menuliskan exif data ke dalam gambar. Anda dapat menggunakan program Linux yang disebut jhead untuk membaca data ini dan menamai ulang seluruh file Anda dengan tanggal dan waktu pengambilan gambar. Mp3 juga memiliki Tag ID3 yang jika digunakan dengan benar akan memberikan Anda seluruh info yang Anda butuhkan ketika menamai file-file yang baru diselamatkan.

Lihat situs Testdisk ini untuk rincian bagaimana cara menggunakan Photorec dan Testdisk. Ada beberapa panduan mengenai bagaimana menamai dan mengurutkan file yang diselamatkan setelah program selesai dijalankan.

Ref: id.wikihow.com/Menyelamatkan-Data-dari-Harddisk-yang-Rusak
Loading...

0 Response to "4 Langkah Mudah Selamatkan Data dari Harddisk yang Rusak (Langkah 4) "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel